Me, Myself & Irene

work hard, travel even harder

Menu Close

Author: itrika (page 1 of 5)

Every Ending Has A New Beginning

Goodbyes are not forever. Goodbyes are not the end. They simply mean I’ll miss you until we meet again.

Itu adalah status Facebook kakak saya setelah melepas saya pergi ke Australia, 3 tahun lalu. Lebay? Iya! Pertama kalinya saya solo traveling ke negara asing untuk waktu yang gak sebentar.

Masih ingat waktu kasi tau mama kalo saya mau ke Australia pakeย WHVย  (Work and Holiday Visa).

Mama (M) : Nanti mau kerja apa?

Saya (S) : (Karena denger cerita orang, kerja cuci piring dibayar $$) Cuci piring di restoran.

M : Ya udah cuci piring sana. Latihan dulu di rumah sebelum ke Australia.

S : Iya entar.. (Trus pura-pura ngerjain yg lain trus lupa. Oke, saya akui saya memang paling males cuci piring).

Masih ingat waktu minta resign ke bos.

Bos (B) : Kamu mau ngapain ke Australia?

Saya (S) : Kerja pak, bareng temen. (Waktu itu WHV memang belum se-populer sekarang, jadi belum banyak orang yang tau dan percaya ada visa ini).

B : Irene.. Irene.. Daripada ke sana belum jelas, mending kamu di sini aja. Beli aset, settle, dll.

Masih ingat waktu cerita ke temen mau ke Australia.

Temen (T) : Udah dapet kerja di sana, Ren?

Saya (S) : Belum. Nanti baru nyari pas sampe sana.

Nekat. Berani. Gila. You named it. Buat saya yang masih jomblo (#uhuk) dan belum punya tanggungan apa-apa, saya berani mengambil resiko. Kenapa? Because You Only Live Once, so you have to make the most of it. Kalo gak sekarang, kapan lagi? Prinsip saya ‘Lebih baik pernah mencoba dan gagal, daripada gak pernah mencoba sama sekali’. Penyesalannya bisa sampe 7 turunan 8 tanjakan. Capek :p

Awalnya saya sama sekali gak ada bayangan tentang WHV. Apa saya akan sukses atau enggak. Apa saya akan bahagia atau enggak. Apa saya akan ketemu jodoh (#ehem) atau enggak. Cuma Tuhan yang tau.ย Tapi setelah beberapa bulan tinggal di Australia, I can tell that it (going to Australia with WHV) was the best decision I’d ever made.

Satu tahun hidup di Australia bikin saya banyak belajar. Belajar untuk berdiri di atas kaki sendiri. Masak sendiri, cuci baju sendiri, tidur sendiri dan cari obat sendiri kalo sakit. Belajar untuk menerima kalo sesuatu gak berjalan sesuai dengan maunya kita. Belajar untuk lebih menghargai waktu (maklum aja, kerjanya dibayar per jam). Dan yang pasti belajar menyatakan pendapat secara tegas. Kalo mau, bilang mau. Kalo gak, bilang enggak. Bukan ‘terserah’ atau ‘boleh juga’.

Sejak berakhirnya masa WHV saya pada bulan April 2015, yang tersisa adalah perasaan susah move on (penyakit yang melanda sebagian besar alumni pemegang WHV, hihi). Gimana enggak? Gaji seminggu di Australia setara dengan gaji sebulan di Indonesia. Memang biaya hidup di Australia lebih tinggi, tapi income dan expense sebanding, jadi masih bisa saving. Belum lagi fasilitas umum yang memadai seperti taman dan perpustakaan. Transportasi umum yang terawat dan terjadwal. Serta segudang keteraturan atau kenyamanan lainnya. Eh tapi bukan berarti saya gak cinta Indonesia yah. Saya tetep kangen kok nyetop bus / metromini di mana aja dan kapan aja, manggil tukang siomay / tukang bakso / tukang nasi goreng yang lewat depan rumah kalo lagi males masak atau pake jasa ojek payung yang stand by di halte / stasiun / luar pusat perbelanjaan pas ujan. Yang pasti saya kangen makanan Indonesia dengan harga Rupiah, hehehe. Nasi padang, bubur ayam, siomay, pempek, gorengan pake plastik, bakwan malang, bihun bakso, es podeng, kue cubit dan lain-lain.

Never let a memory become stronger than a dream

Saya suka Australia dan akan nyari cara buat dapet visa legal untuk tinggal di sana. Setelah bertapa selama enam bulan, saya kembali bekerja sebagai Accounting Staff di Jakarta. Itung-itung buat ngisi waktu luang dan tabungan serta nyusun strategi buat mencapai mimpi berikutnya.


Beda orang, beda pengalaman. Baca juga ceritanya kakak-kakak keceh ini yah..

Hilal Abu Dzar – Dadah Australia dan Selamat Datang Babak Berikutnya

Bernadeta Virgi – 6 months and ongoing

Vania Stephanie Hosen – #Australia365Days

Felita Moria – WHV Story: See You When I See You, Straya!

Rhein Fathia – One Year Later

Efi Yanuar – Setelah WHV Mau Apa?

Made Cahyana – Mooramanna, Awal dan Akhir

Aldino Tanza – Setahun Penuh Di Tanah Australia

Au Pair in Melbourne

Selama berada di Australia dengan WHV, saya bekerja sebagai au pair.

An au pair (plural: au pairs) is a domestic assistant from a foreign country working for, and living as part of, a host family. Typically, au pairs take on a share of the family’s responsibility for childcare as well as some housework, and receive a monetary allowance for personal use.

Ada 2 web untuk mencari host family / au pair :
1) Au Pair World
2) Great Aupair

Sebelum berangkat ke Australia, saya sudah membuat profile di kedua website tersebut. Isi profile selengkap-lengkapnya & jujur. Kalo memang belum punya pengalaman, bilang aja “I have no experience before but I’m eager to learn”. Saya lebih memilih keluarga Australia karena mau belajar tentang budaya mereka & biar bisa “act local” ๐Ÿ™‚

Saya mendarat pertama kali di Adelaide, agak sulit mencari host family di sana. Waktu di Adelaide, saya gak fokus ke au pair aja tapi kerjaan lain juga. Pernah liat iklan di Gumtree & udah sempet ketemu sama host familynya, tapi mereka prefer Thai karena mamanya orang Thai.

Pas sebulan di Adelaide, ada yg message di profile au pair saya. Dia bilang tertarik & nawarin saya untuk jadi au pairnya. 2x message, dia telp saya. Dia ceritain tentang keluarganya & saya ceritain tentang diri saya. Dia kasi tau nanti kerjaan saya ngapain aja, kerja berapa jam, dapat apa aja & tanya kapan saya bisa mulai. Saya bilang bisa mulai kapan aja karena memang belum ada kerjaan & posisi saya di Adelaide. Dia bilang bagus, nanti dicariin tiket Adelaide – Melbourne buat minggu depan. 3 hari sebelum berangkat, dia tanya apa saya yakin & saya jawab yakin. Pas sampe di Melbourne, saya dijemput sama host mum & 2 anaknya yg kecil. Ada welcome flower di meja kamar saya ๐Ÿ™‚

Saya mengurus 3 anak : umur 1 (cewe), 3 (cowo), 5 (cowo). Yg paling besar sekolah setiap hari Senin-Jumat. Yg 2 kecil ke Kinder setiap Senin & Rabu, jadi saya off & host mum saya bantuin cari side job (cleaning/babysitting) di hari itu. Papanya org Indonesia & mamanya orang Australia. Jadi di rumah saya tetep ngomong 2 bahasa.

Kerjaan saya : bantu siapin breakfast – lunch – dinner, beresin meja makan, masukin baju kotor ke mesin cuci – jemur – lipet – masukin ke lemari, masukin peralatan makan kotor ke dishwasher – taro di lemari kalo udah bersih, beresin tempat tidur anak2, beresin maenan anak2, anter yg 2 kecil ke Kinder, nemenin maen di taman, mandiin, gantiin baju, gantiin popok.

Pas perjanjian awal bilangnya buat 3 bulan dulu. Kalo mereka suka, lanjut 6 bulan. Puji Tuhan banget, baru 1 minggu saya di sini, host mum udah nawarin saya buat stay sampe visa abis. Saya ini au pair pertamanya mereka. Sejak ada saya, semua jadi terkendali. Mamanya bisa kerja & belajar untuk S2, papanya dokter yg kerjanya kadang sampe malem & harus belajar untuk S3, sementara ada saya yg ngurus anak2nya. Saya boleh ngetrip kemana aja, nanti host mum saya bantuin susun itinerary. Kebetulan dia dulu suka traveling backpacker-an, jadi dia memotivasi saya buat ngetrip setiap saya dapat libur 3hari berturut-turut.

Gaji au pair memang kecil, tapi murni bisa ditabung. Saya gak usah keluar biaya lagi untuk akomodasi & makan. Menjelang kedatangan saya, host mum masakin rendang karena takut saya gak suka dengan masakan dia. Kadang dia tanya saya mau makan apa, nanti dia masakin. Dia juga tanya saya mau minta buah atau cemilan apa, nanti dia beliin pas ke supermarket. Saya juga diajak kalo ada family holiday, cuma tinggal bawa diri & baju aja. Semua transport, akomodasi & makan ditanggung ๐Ÿ˜€

Tujuan saya ke Australia bukan untuk cari duit yg banyak, tapi lebih ke menikmati hidup di negara orang yg asing buat saya & traveling. Kalo dapat duit banyak, saya anggap itu bonus. Selain itu, bisa memperlancar bahasa inggris juga. Saya sangat menikmati pekerjaan sebagai au pair, karena gak berasa kerja. Berasanya kayak lagi ngajak maen aja, santai jadi enjoy & gak ngerasa beban. Saya juga ngerasa punya keluarga kedua di sini, jadi gak berasa kesepian hidup di negara orang & tinggal di suburb.

Jadi au pair itu keliatannya gampang, tapi kenyataannya enggak tuh. Saya milih keluarga yg anaknya udah minimal 1 tahun. Kalo di bawah 1 tahun, masih agak rentan & harus ekstra hati2. Kalo sampe ada apa2 sama anaknya, kita bisa kena tanggung jawab juga. Buat saya pribadi, saya memang dekat & seneng dengan anak2. Saya udah jadi guru sekolah minggu lebih dr 10 thn, saya tau kira2 bagaimana menghadapi mereka. Harus ekstra sabar, namanya juga anak2 yg adakalanya bandel & gak nurut sama kita. Kalo masih dalam batas wajar, liat aja gimana cara orang tuanya menghukum mereka. Kalo udah lewat batas wajar, baru laporin ke orang tuanya & nanti mereka yg akan ngomong ke anaknya. Saya cuma perlu waktu kurang dr 1 bln anak2 ini adaptasi sama saya. Suka & gemes kalo liat anak2 yg lucu aja gak cukup, coba bayangin kalo hidup 24/7 sama mereka. Tiap hari denger nangisnya, ngerengek minta ini itu, ganti popok pas p*p, rumah berantakan, dll. Awalnya saya ngerasa bosen juga, tp lama2 udah biasa. I enjoy my job, that’s why I don’t mind ๐Ÿ™‚

Sekilas gambaran tentang au pair (bisa berbeda, tergantung pengalaman/lokasi/brp anak, dll) :
– Gaji sekitar $200-300/minggu.
– Jam kerja sekitar 30-40jam/minggu.
– Tugasnya kurang lebih seperti yg udah saya tulis di atas.
– Fasilitas kamar sendiri, wifi, makan, mobil (optional).

Me Time

Human is social creatures, we couldn’t live without someone else. But sometimes we need to have “me time”, which is hard for busy people who lives in a big city. I hadn’t had it since 3 months ago.ย  Been busy with works, made me kinda miss to do nothing and indulge myself.

One of me time activity is go to a coffee shop. Order a nice cappuccino, accompanied with a yummy cake. It’s okay to check your phone for once but don’t ignore your super tempting little treat ๐Ÿ™‚

(Cappuccino and lamington cake by Krimper Cafe in Melbourne)

** This post is participated in Weekly Photo Challengeย time **

Make A Wish

There are few ways to express a wish making. Either to pray, throw a coin into a pool/well or maybe blow a candle on your birthday cake.

Kek Lok Si Temple in Penang – Malaysia has colourful wishing ribbons. Each colour represent a different wish. Success, health, wealth, happiness, prosperity etc.

** This post is participated in Weekly Photo Challenge vibrant **

I’m home…..

Kalimat di atas sering kita dengar di film-film, di mana biasanya sang pengucap baru pulang dan memasuki rumah. Yah, itulah yang saya rasakan sekarang. Saya seperti kembali pulang ke rumah, rumah yang seharusnya saya tinggali sejak beberapa tahun lalu tapi saya abaikan. Rumah yang sudah beberapa kali pindah alamat, tapi tak kunjung diurus. Sampai akhirnya sampai ke alamat baru, yang mudah-mudahan akan sering ditengok dan diurus ๐Ÿ™‚

Rumah yang dimaksud di sini adalah blog. Saya suka membaca cerita dan pengalaman orang yang dituangkan melalui blog pribadinya, entah itu mengenai perjalanan wisata, pekerjaan ataupun cinta. *ehem!

Lalu terpikir “Kenapa saya tidak membuat versi saya sendiri?”. Saya belum memiliki ide akan menulis apa tapi saya yakin nspirasi itu akan muncul dengan sendirinya. Pasti ada kejadian menarik yang kita alami setiap harinya.


Pilih yang mana?

Ada 3 pilihan platform gratis :

  1. Multiply
  2. WordPress
  3. Blogspot

Saya melihat di antara ketiganya, mana yang paling mudah diaplikasikan dan paling banyak dipakai oleh orang. Pilihan jatuh ke Multiply karena (menurut saya) WordPress terlalu serius dan Blogspot semi serius. Haha, pemikiran yang aneh yah? ๐Ÿ˜€

Saya membuat blog di Multiply dan sempat menulis beberapa postingan. Kesibukan dan koneksi internet yang lambat, membuat saya menjadi malas menulis dan mengabaikannya. Dua tahun kemudian, saya mendapat notifikasi kalau Multiply akan menjadikan platformnya sebagai website untuk berjualan. Lah, saya apa yang mau dijual? Menulis saja jarang, haha.. 31 Mei 2013, Multiply resmi ditutup. Walaupun jarang menulis, tapi saya tetap merasa sedih karena ‘kena gusur’ ๐Ÿ™


Pindah kemana?

Saya terpaksa mencari alternatif platform blog lain dan pilihan tinggal 2 : yang terlalu serius atau semi serius. Coba tebak, saya pilih yang mana?

Mungkin saya kena karma disuruh serius, jadi pilih WordPress! Awalnya saya memang berpendapat kalo WordPress itu terlalu serius, tapi dipikir-pikir benar juga. Usia udah bertambah, saatnya menjadi lebih serius. *halah!

Serius di sini dalam konteks soal tulisan dan segmen pembaca. Tulisan yang dibuat sudah tidak boleh terkesan ‘unyu-unyu’ atau curhat ala “Dear diary..” dan harus bisa dibedakan : mana yang boleh dipublikasikan umum atau cukup disimpan di catatan rahasia pribadi. Segmen pembaca tulisan juga akan berbeda karena dipengaruhi oleh lingkungan sekitar.

Kerajinan saya nge-blog hanya bertahan selama satu tahun, itupun bisa dihitung dengan jari ada berapa tulisan yang berhasil saya posting. Ada dua orang teman saya yang memiliki blog dengan domain pribadi. Saya iseng bertanya kepada salah satunya :

Saya (S) : Kok milih beli domain sih? Kan banyak yang gratis.

Teman (T) : Kalo beli kan mau gak mau harus dipakai, jadi bikin rajin nulis. Masa udah bayar, tapi gak dipakai?

S : Hahaha.. Kalo gw, kebalik. Udah gratis aja, masih jarang dipakai. Apalagi bayar? Rugi donk -_-


Loh, kok pindah lagi?

Seiring dengan berjalannya waktu, kedua teman saya ini masih tetap berusaha ‘mengompori’ (karena kata ‘menganjurkan’ sudah terlalu mainstream) saya untuk menulis di blog. Dua tahun kemudian, kegigihan mereka ‘menyalakan sumbu kompor’ akhirnya membuahkan hasil yang membuat saya ‘terbakar’ untuk membeli domain pribadi ๐Ÿ˜€

Kenapa akhirnya saya memutuskan untuk membeli domain, padahal banyak yang gratis? Saya rasa alasan teman saya itu ada benarnya juga. Untuk mencapai suatu tujuan, harus ada motivasi. Menurut saya, motivasi untuk membeli domain akan mencapai tujuan supaya menjadi rajin menulis. *finger crossed!

Horeee, pindah rumah lagi! Saya meminta tolong kepada salah satu teman untuk mendaftarkan domain yang saya pilih, yang lagi kamu baca ini loh : www.irenetridiani.com. Hanya butuh waktu selama tiga hari untuk memilih themes dan mengatur tata letak konten.


Mudah-mudahan saya betah dan rajin merawat rumah baru ini sampai seterusnya, amin! ๐Ÿ™‚

© 2017 Me, Myself & Irene. All rights reserved.

Theme by Anders Norén.