Me, Myself & Irene

work hard, travel even harder

Menu Close

Tag: WHV

Every Ending Has A New Beginning

Goodbyes are not forever. Goodbyes are not the end. They simply mean I’ll miss you until we meet again.

Itu adalah status Facebook kakak saya setelah melepas saya pergi ke Australia, 3 tahun lalu. Lebay? Iya! Pertama kalinya saya solo traveling ke negara asing untuk waktu yang gak sebentar.

Masih ingat waktu kasi tau mama kalo saya mau ke Australia pake WHV  (Work and Holiday Visa).

Mama (M) : Nanti mau kerja apa?

Saya (S) : (Karena denger cerita orang, kerja cuci piring dibayar $$) Cuci piring di restoran.

M : Ya udah cuci piring sana. Latihan dulu di rumah sebelum ke Australia.

S : Iya entar.. (Trus pura-pura ngerjain yg lain trus lupa. Oke, saya akui saya memang paling males cuci piring).

Masih ingat waktu minta resign ke bos.

Bos (B) : Kamu mau ngapain ke Australia?

Saya (S) : Kerja pak, bareng temen. (Waktu itu WHV memang belum se-populer sekarang, jadi belum banyak orang yang tau dan percaya ada visa ini).

B : Irene.. Irene.. Daripada ke sana belum jelas, mending kamu di sini aja. Beli aset, settle, dll.

Masih ingat waktu cerita ke temen mau ke Australia.

Temen (T) : Udah dapet kerja di sana, Ren?

Saya (S) : Belum. Nanti baru nyari pas sampe sana.

Nekat. Berani. Gila. You named it. Buat saya yang masih jomblo (#uhuk) dan belum punya tanggungan apa-apa, saya berani mengambil resiko. Kenapa? Because You Only Live Once, so you have to make the most of it. Kalo gak sekarang, kapan lagi? Prinsip saya ‘Lebih baik pernah mencoba dan gagal, daripada gak pernah mencoba sama sekali’. Penyesalannya bisa sampe 7 turunan 8 tanjakan. Capek :p

Awalnya saya sama sekali gak ada bayangan tentang WHV. Apa saya akan sukses atau enggak. Apa saya akan bahagia atau enggak. Apa saya akan ketemu jodoh (#ehem) atau enggak. Cuma Tuhan yang tau. Tapi setelah beberapa bulan tinggal di Australia, I can tell that it (going to Australia with WHV) was the best decision I’d ever made.

Satu tahun hidup di Australia bikin saya banyak belajar. Belajar untuk berdiri di atas kaki sendiri. Masak sendiri, cuci baju sendiri, tidur sendiri dan cari obat sendiri kalo sakit. Belajar untuk menerima kalo sesuatu gak berjalan sesuai dengan maunya kita. Belajar untuk lebih menghargai waktu (maklum aja, kerjanya dibayar per jam). Dan yang pasti belajar menyatakan pendapat secara tegas. Kalo mau, bilang mau. Kalo gak, bilang enggak. Bukan ‘terserah’ atau ‘boleh juga’.

Sejak berakhirnya masa WHV saya pada bulan April 2015, yang tersisa adalah perasaan susah move on (penyakit yang melanda sebagian besar alumni pemegang WHV, hihi). Gimana enggak? Gaji seminggu di Australia setara dengan gaji sebulan di Indonesia. Memang biaya hidup di Australia lebih tinggi, tapi income dan expense sebanding, jadi masih bisa saving. Belum lagi fasilitas umum yang memadai seperti taman dan perpustakaan. Transportasi umum yang terawat dan terjadwal. Serta segudang keteraturan atau kenyamanan lainnya. Eh tapi bukan berarti saya gak cinta Indonesia yah. Saya tetep kangen kok nyetop bus / metromini di mana aja dan kapan aja, manggil tukang siomay / tukang bakso / tukang nasi goreng yang lewat depan rumah kalo lagi males masak atau pake jasa ojek payung yang stand by di halte / stasiun / luar pusat perbelanjaan pas ujan. Yang pasti saya kangen makanan Indonesia dengan harga Rupiah, hehehe. Nasi padang, bubur ayam, siomay, pempek, gorengan pake plastik, bakwan malang, bihun bakso, es podeng, kue cubit dan lain-lain.

Never let a memory become stronger than a dream

Saya suka Australia dan akan nyari cara buat dapet visa legal untuk tinggal di sana. Setelah bertapa selama enam bulan, saya kembali bekerja sebagai Accounting Staff di Jakarta. Itung-itung buat ngisi waktu luang dan tabungan serta nyusun strategi buat mencapai mimpi berikutnya.


Beda orang, beda pengalaman. Baca juga ceritanya kakak-kakak keceh ini yah..

Hilal Abu Dzar – Dadah Australia dan Selamat Datang Babak Berikutnya

Bernadeta Virgi – 6 months and ongoing

Vania Stephanie Hosen – #Australia365Days

Felita Moria – WHV Story: See You When I See You, Straya!

Rhein Fathia – One Year Later

Efi Yanuar – Setelah WHV Mau Apa?

Made Cahyana – Mooramanna, Awal dan Akhir

Aldino Tanza – Setahun Penuh Di Tanah Australia

Au Pair in Melbourne

Selama berada di Australia dengan WHV, saya bekerja sebagai au pair.

An au pair (plural: au pairs) is a domestic assistant from a foreign country working for, and living as part of, a host family. Typically, au pairs take on a share of the family’s responsibility for childcare as well as some housework, and receive a monetary allowance for personal use.

Ada 2 web untuk mencari host family / au pair :
1) Au Pair World
2) Great Aupair

Sebelum berangkat ke Australia, saya sudah membuat profile di kedua website tersebut. Isi profile selengkap-lengkapnya & jujur. Kalo memang belum punya pengalaman, bilang aja “I have no experience before but I’m eager to learn”. Saya lebih memilih keluarga Australia karena mau belajar tentang budaya mereka & biar bisa “act local” 🙂

Saya mendarat pertama kali di Adelaide, agak sulit mencari host family di sana. Waktu di Adelaide, saya gak fokus ke au pair aja tapi kerjaan lain juga. Pernah liat iklan di Gumtree & udah sempet ketemu sama host familynya, tapi mereka prefer Thai karena mamanya orang Thai.

Pas sebulan di Adelaide, ada yg message di profile au pair saya. Dia bilang tertarik & nawarin saya untuk jadi au pairnya. 2x message, dia telp saya. Dia ceritain tentang keluarganya & saya ceritain tentang diri saya. Dia kasi tau nanti kerjaan saya ngapain aja, kerja berapa jam, dapat apa aja & tanya kapan saya bisa mulai. Saya bilang bisa mulai kapan aja karena memang belum ada kerjaan & posisi saya di Adelaide. Dia bilang bagus, nanti dicariin tiket Adelaide – Melbourne buat minggu depan. 3 hari sebelum berangkat, dia tanya apa saya yakin & saya jawab yakin. Pas sampe di Melbourne, saya dijemput sama host mum & 2 anaknya yg kecil. Ada welcome flower di meja kamar saya 🙂

Saya mengurus 3 anak : umur 1 (cewe), 3 (cowo), 5 (cowo). Yg paling besar sekolah setiap hari Senin-Jumat. Yg 2 kecil ke Kinder setiap Senin & Rabu, jadi saya off & host mum saya bantuin cari side job (cleaning/babysitting) di hari itu. Papanya org Indonesia & mamanya orang Australia. Jadi di rumah saya tetep ngomong 2 bahasa.

Kerjaan saya : bantu siapin breakfast – lunch – dinner, beresin meja makan, masukin baju kotor ke mesin cuci – jemur – lipet – masukin ke lemari, masukin peralatan makan kotor ke dishwasher – taro di lemari kalo udah bersih, beresin tempat tidur anak2, beresin maenan anak2, anter yg 2 kecil ke Kinder, nemenin maen di taman, mandiin, gantiin baju, gantiin popok.

Pas perjanjian awal bilangnya buat 3 bulan dulu. Kalo mereka suka, lanjut 6 bulan. Puji Tuhan banget, baru 1 minggu saya di sini, host mum udah nawarin saya buat stay sampe visa abis. Saya ini au pair pertamanya mereka. Sejak ada saya, semua jadi terkendali. Mamanya bisa kerja & belajar untuk S2, papanya dokter yg kerjanya kadang sampe malem & harus belajar untuk S3, sementara ada saya yg ngurus anak2nya. Saya boleh ngetrip kemana aja, nanti host mum saya bantuin susun itinerary. Kebetulan dia dulu suka traveling backpacker-an, jadi dia memotivasi saya buat ngetrip setiap saya dapat libur 3hari berturut-turut.

Gaji au pair memang kecil, tapi murni bisa ditabung. Saya gak usah keluar biaya lagi untuk akomodasi & makan. Menjelang kedatangan saya, host mum masakin rendang karena takut saya gak suka dengan masakan dia. Kadang dia tanya saya mau makan apa, nanti dia masakin. Dia juga tanya saya mau minta buah atau cemilan apa, nanti dia beliin pas ke supermarket. Saya juga diajak kalo ada family holiday, cuma tinggal bawa diri & baju aja. Semua transport, akomodasi & makan ditanggung 😀

Tujuan saya ke Australia bukan untuk cari duit yg banyak, tapi lebih ke menikmati hidup di negara orang yg asing buat saya & traveling. Kalo dapat duit banyak, saya anggap itu bonus. Selain itu, bisa memperlancar bahasa inggris juga. Saya sangat menikmati pekerjaan sebagai au pair, karena gak berasa kerja. Berasanya kayak lagi ngajak maen aja, santai jadi enjoy & gak ngerasa beban. Saya juga ngerasa punya keluarga kedua di sini, jadi gak berasa kesepian hidup di negara orang & tinggal di suburb.

Jadi au pair itu keliatannya gampang, tapi kenyataannya enggak tuh. Saya milih keluarga yg anaknya udah minimal 1 tahun. Kalo di bawah 1 tahun, masih agak rentan & harus ekstra hati2. Kalo sampe ada apa2 sama anaknya, kita bisa kena tanggung jawab juga. Buat saya pribadi, saya memang dekat & seneng dengan anak2. Saya udah jadi guru sekolah minggu lebih dr 10 thn, saya tau kira2 bagaimana menghadapi mereka. Harus ekstra sabar, namanya juga anak2 yg adakalanya bandel & gak nurut sama kita. Kalo masih dalam batas wajar, liat aja gimana cara orang tuanya menghukum mereka. Kalo udah lewat batas wajar, baru laporin ke orang tuanya & nanti mereka yg akan ngomong ke anaknya. Saya cuma perlu waktu kurang dr 1 bln anak2 ini adaptasi sama saya. Suka & gemes kalo liat anak2 yg lucu aja gak cukup, coba bayangin kalo hidup 24/7 sama mereka. Tiap hari denger nangisnya, ngerengek minta ini itu, ganti popok pas p*p, rumah berantakan, dll. Awalnya saya ngerasa bosen juga, tp lama2 udah biasa. I enjoy my job, that’s why I don’t mind 🙂

Sekilas gambaran tentang au pair (bisa berbeda, tergantung pengalaman/lokasi/brp anak, dll) :
– Gaji sekitar $200-300/minggu.
– Jam kerja sekitar 30-40jam/minggu.
– Tugasnya kurang lebih seperti yg udah saya tulis di atas.
– Fasilitas kamar sendiri, wifi, makan, mobil (optional).

Pelajaran dari WHV

Tinggal selama 1 tahun di Australia dengan status WHV, membuat saya mendapat banyak pelajaran dan pengalaman baru.

1. Berani solo traveling

Dari dulu saya selalu traveling bersama teman atau kakak karena terlalu takut untuk pergi sendiri.

Bekerja sebagai babysitter, jadwal libur yang saya miliki cukup ‘ajaib’ yaitu hari Senin dan Rabu di mana semua anak-anak bersekolah. Hal ini pula yang membuat saya kesulitan untuk mencari teman jalan karena semua teman saya bekerja pada hari itu. Jadilah saya seperti ‘dipaksa’ untuk pergi sendiri. Kalo menunggu ada teman untuk traveling, bisa-bisa saya gak bisa menikmati apa yang ditawarkan oleh Australia. Dan ternyata solo traveling itu ENAK banget! Kita bebas nentuin rute dan waktu perjalanan. Mau bangun siang, mau jalan kaki keliling kota sampe kaki pegel, mau leyeh-leyeh di hostel, mau makan malem roti sama tuna kalengan, gak ada yang peduli. Solo traveling juga bisa membuat kita lebih mengenal diri sendiri, bagus untuk merenung 😀

2. Lebih menghargai pekerjaan orang lain

Pekerjaan sebagai Tax & Finance Accounting Staff, mengharuskan saya untuk duduk di balik meja dan berkutat dengan komputer setiap hari dari pagi sampe sore.

Mengurus 3 anak kecil dan membersihkan rumah orang merupakan tantangan tersendiri yang tidak gampang. Kalo sampe terjadi apa-apa sama salah 1 anak, saya yang dicari. Kalo rumah masih sedikit kotor, saya yang ditegur. Begitupun pengalaman teman yang kerja di restoran, kena komplain kalo pesanan lama datengnya. Hal-hal seperti ini yang membuat saya menjadi lebih menghargai pekerjaan orang lain. Kita mungkin menganggap enteng sampe kita sendiri yang mengalaminya dan berada di posisi mereka 🙂

3. Bisa dan suka masak

Kami sekeluarga bekerja dan pulang sore, jadi udah terlalu lelah untuk memasak makan malam. Solusinya : beli makanan jadi.

Selama di Melbourne, saya dan host family selalu makan bersama setiap malam. Host mom saya yang masak. Sesekali host mom saya mengajari cara masak atau terkadang saya berimprovisasi masak dengan bahan makanan yang tersedia. Ternyata masak itu GAMPANG, yang penting ada rasanya dan gak bikin orang sakit perut :))

4. Hidup mandiri

Saya kuliah dan kerja di Jakarta, jadi gak pernah ngerasain hidup nge-kost. Semua kebutuhan pokok saya dipenuhi oleh mama karena masih tinggal dengan beliau.

Memberanikan diri pergi ke Australia dan tinggal selama 1 tahun di sana, merupakan langkah besar sekaligus tantangan buat saya. Sempet kuatir bisa gak yah bangun pagi tanpa alarm dari mama, bisa gak yah nyuci baju tanpa bantuan mbak, bisa gak yah bertahan hidup di negara orang yang asing? Jawabannya BISA. Terbukti saya bisa survive sampe selesai WHV, gak kurang apapun dan malah nambah berat badan *ooops!

Work and Holiday Visa (WHV)

Foto di atas diambil pada hari ke-100 saya berada di Australia.

Selama satu tahun saya tinggal di Australia, 1 bulan di Adelaide dan 11 bulan di Melbourne. Saya kerja sebagai au pair atau lebih dikenal dengan babysitter. Host family saya adalah keluarga Australia dengan 3 orang anak usia 5 tahun, 3 tahun dan 14 bulan.

“Kamu pake visa kerja?” Bukan.

“Visa turis kan gak boleh dipake kerja?” Betul.

“Jadi pake visa apa donk?” Jawabannya adalah Work and Holiday Visa.

“Apa tuh?”

Work and Holiday Visa (WHV) adalah kerjasama antara pemerintah Indonesia & Australia, sebagai salah satu program pertukaran budaya. Program ini memperbolehkan sejumlah orang (usia 18-30 tahun) yang memenuhi persyaratan tertentu untuk berlibur dan bekerja dalam jangka pendek. Khusus untuk Indonesia, diatur dalam subclass 462 di mana WHV hanya berlaku satu tahun saja dan tidak dapat diperpanjang. Pada tahun 2009 awal WHV berlaku, kuota yang disepakati adalah 100 orang setiap tahun. Namun sejak bulan Juli 2012, kuota menjadi 1.000 orang per tahun.

Persyaratan WHV bisa dilihat di website Imigrasi dan website Kedutaan Australia

*Notes : TOEFL Paper Based Test, TOEFL Computer Based Test dan TOEIC sudah tidak diterima sejak Juli/Agustus 2015 karena tidak menguji kemampuan berbicara atau speaking*


Berikut pengalaman saya mengurus WHV.

13 April 2013

Tes TOEFL ITP di Perbanas Institute Jakarta dengan biaya Rp 300.000,-. Hasil tes keluar 10 hari kemudian dan saya mendapat skor 507.

17 Mei 2013

Registrasi online untuk mendapat Surat Rekomendasi Pemerintah Republik Indonesia di website Imigrasi dengan menyertakan skor TOEFL ITP dan bukti kepemilikan dana sebesar AUD $5,000 atau setara. Jika sudah berhasil, kita akan menerima e-mail bahwa registrasi berhasil.

27 Mei 2013

Wawancara di Gedung Ditjen Imigrasi Lt. 4, Jl. HR Rasuna Said Kav 8-9, Jakarta 12940 mulai pukul 09.00 WIB. Petugas akan memeriksa berkas dan mengajukan pertanyaan terkait keinginan kita untuk ikutan program WHV. “Tahu program WHV dari mana?”, “Punya saudara/teman di Australia?”, “Apa yang akan dilakukan untuk memperkenalkan Indonesia di Australia?”, dst.

31 Mei 2013

Surat Rekomendasi dikirimkan melalui e-mail. Masa berlaku surat adalah 1 (satu) bulan sejak diterbitkan. Tidak dipungut biaya untuk mendapatkan surat ini.

14 Juni 2013

Lodge dokumen ke AVAC (Australia Visa Application Centre). Dokumen yang diserahkan ke AVAC sama dengan dokumen yang diperlukan untuk Surat Rekomendasi ditambah Surat Rekomendasi itu sendiri. Biaya visa mengalami kenaikan setiap bulan Juli, yang dapat dilihat di sini ditambah biaya jasa AVAC.

15 Juli 2013

Medical check up (MCU) di Rumah Sakit Mitra Kemayoran. Kita hanya dapat melakukan MCU di Rumah Sakit yang ditunjuk oleh Kedutaan Australia, di mana daftarnya dikirim melalui e-mail bersama dengan HAP ID. Print out HAP ID, formulir pemeriksaan kesehatan (download di website Kedutaan Australia) dan paspor harus dibawa pada saat MCU. Setelah selesai MCU, mengirimkan bukti MCU melalu e-mail ke Kedutaan Australia.

23 Juli 2013

WHV saya di-granted! 🙂

Proses WHV ini relatif, ada yang cepat & ada yang lambat. Pastikan dokumen lengkap pada saat diserahkan. Good luck!


Cerita lain seputar WHV :

Au Pair in Melbourne

Pelajaran dari WHV

Every Ending Has A New Beginning

© 2017 Me, Myself & Irene. All rights reserved.

Theme by Anders Norén.