Ireeeene

Mau gabung di antologi gw ngga

Begitu bunyi chat yang masuk ke inbox Facebook saya tanggal 14 Juni 2015 dari Hendra, tukang minggat yang ngakunya bukan seorang backpacker dan bapak dari dua buku traveling kece. Sebagai newbie, saya langsung tertarik. Topiknya tentang Australia dan tempatnya harus yang ‘enggak biasa’ alias anti mainstream. Well mungkin udah banyak yang bahas soal Sydney atau Melbourne, which is kota sejuta umat. Hehehe..

Sebenernya pilihan pertama adalah Byron Bay sebagai tempat favorit saya di Australia, tapi udah pernah dipublikasi di Harian Surya. Pilihan berikutnya jatuh ke Fraser Island sebagai tempat favorit kedua. Tadinya saya gak tau, bahkan gak pernah denger ada tempat yang namanya Fraser Island, tapi dua kejadian ini bikin GONG saya harus ke sana!!

Awalnya..

Waktu ke Byron Bay, saya ketemu sama couchsurfer dari Mexico. Dia pake visa turis ke Australia dan rencana mau ke Fraser Island. Selang beberapa minggu setelahnya, saya chat sama dia.

Saya (S) : Gimana Fraser Island?

Dia (D) : Bagus banget! Kamu harus ke sana.

S : Di sana bisa ngapain aja?

D : Berenang, kemping, liat dingo (sejenis anjing liar, khas Australia). You should go to Champagne Pool!!

Oke noted. Saya langsung googling karena mau membuktikan apa yang dia bilang. Dan ternyata, ih cantik banget. Mana saya suka pantai. Cucoklah..

Fraser Island*Foto diambil dari Instagram Visit Fraser Coast

Klimaks..

Fraser IslandSaya suka kirim postcard ke rumah di Melbourne setiap abis liburan ke tempat yang belum pernah saya datangin di Australia. Entah waktu itu lagi ngelamun atau gimana. Pas beli prangko di kantor pos, alih-alih mau yang buat kirim di dalam negeri, eh malah minta yang international. Nyadarnya pas udah ditempel dong. Jadi buru-buru saya cabut lagi sebelum nempel banget. Dan pas liat prangkonya gambar Fraser Island, saya senyum-senyum sendiri *kayak dapet surat dari pacar* Ya Allah, apakah ini pertanda..?

Eh saya bilang di atas cuma dua kejadian yah? Bonus satu lagi deh sebagai penutup dari impian mestakung (semesta mendukung) saya.

Ibunya host dad saya dateng berkunjung ke Melbourne buat nengokin cucu-cucunya, jadi kamar tamu yang saya tempatin mau dipake. Host mum saya tanya apa saya mau nginep di rumah tetangga / rumah temen, atau traveling kemana gitu. *ting* Pikiran saya langsung tertuju ke Fraser Island! Okee, hunting tiket dimulai. Memang dasar udah jodoh kali yah, tiket pesawat Melbourne – Brisbane return di tanggal yang saya mau : PROMO. Langsung booked and issued, abis itu laporan ke host mum. Sebulan kemudian saya berangkat dan ngerasain semua yang saya tulis di buku “BORN TO TRAVEL“. Ihiiiy!!!


Family SupportKemarin (17 Juni 2017) adalah hari peluncuran buku antologi bersama 11 penulis kece lainnya, yang sayangnya saya berhalangan hadir. Tapi orang-orang kesayangan saya dateng buat ngewakilin sekaligus kasi support buat temen-temen lain yang sharing. Thank you mama & kakak yang selalu mendukung setiap langkah saya 🙂

Pesen saya cuma satu : kalo jodoh, gak bakal kemana. Afgan aja bilang “jodoh pasti bertemu” ♥